Skip to main content

Iklan

Iklan

Singapura

SemangatSG: Dedikasi pegawai perkhidmatan sebagai 'tarikan' pelancong jadikan S'pura destinasi pilihan

Sebagai Duta Tarikan, Nur Ain Md Nasir adalah antara orang pertama yang menyambut kedatangan ribuan pengunjung dari dalam dan luar negara ke pusat membeli-belah The Shoppes at Marina Bay Sands (MBS), setiap hari.

Anggaran Waktu Membaca:

BERITAmediacorp: Sebagai Duta Tarikan, Nur Ain Md Nasir adalah antara orang pertama yang menyambut kedatangan ribuan pengunjung dari dalam dan luar negara ke pusat membeli-belah The Shoppes at Marina Bay Sands (MBS), setiap hari.

Sama ada beliau ditugaskan di tarikan 'Skypark', 'Digital Light Canvas' atau di 'Sampan Ride', beliau senantiasa memberikan khidmat yang terbaik kerana beliaulah "duta" Singapura bagi para pelancong ini.

"Kita harus peramah dan tidak takut apabila berbicara dengan para pengunjung yang datang ke sini dan mempunyai inisiatif untuk berinteraksi dengan mereka dengan hati yang tenang, hati yang senang," kata Cik Ain.

NUR AIN MD NASIR TIDAK LOKEK KONGSI FAKTA-FAKTA MENARIK S'PURA; MBS

Sambil-sambil mendayung sampannya sepanjang sembilan jam sehari, Cik Ain menggunakan peluang itu untuk beramah mesra dengan para penumpang di samping memperkenalkan keindahan Singapura dan fakta-fakta menarik tentang MBS kepada para pelancong.

Misalnya, tradisi mencampakkan syiling daripada pusaran air dalam bangunan MBS, yang jatuh ke dalam terusan. 

"Kebanyakan para pelancong dan pengunjung menganggap terusan ini sebagai 'wishing well' atau perigi impian. Mereka menganggap bahawa dengan mencampakkan duit, ia akan memberi mereka semangat dan rezeki mereka akan bertambah," kongsi Cik Ain yang merupakan antara tiga pendayung sampan wanita yang bertugas di tarikan tersebut.

Sejak dibuka pada 2011, lebih S$450,000 berjaya dikumpulkan hasil 'sumbangan' orang ramai tidak sengaja itu dan ia didermakan kepada Dana Masyarakat. 

Walaupun bersaiz kecil, semangat beliau untuk menghiburkan hati para pengunjung cukup besar. 

"Saya adalah orang yang kecil dan sampan ini besar. Jadi saya perlu lebih masa untuk mengasah mendayung sampan dan juga saya perlu tahu teknik-teknik demi keselamatan para pengunjung," tambah Cik Ain.

PENGUNJUNG SANGGUP MENUNGGU UNTUK NAIK SAMPANNYA, JADI KAWAN DENGAN PELANCONG

Untuk membolehkan dirinya berinteraksi lebih baik dengan para pelancong, Cik Ain mempelajari bahasa asing seperti Korea, Cina dan Jepun.

Oleh kerana dedikasinya, Cik Ain sering menerima pujian serta pengiktirafan sepanjang berkhidmat hampir sedekad.

Ini termasuk Anugerah 'Perfect 100' yang diberikan atas maklum balas para pengunjung mengenai khidmat seseorang petugas di MBS.

(Gambar: MBS)

Prinsipnya adalah untuk sentiasa memberikan layanan terbaik agar dapat menaikkan nama baik Singapura.

"Saya harap ia akan membuat mereka (pengunjung) berasa dihargai dan itu akan menjadi pengalaman yang tidak dapat mereka lupakan lalu mereka akan berkongsi pengalaman itu. 

"Mereka juga akan lebih bersemangat untuk kembali ke Singapura sebagai destinasi pilihan mereka," ujar Cik Ain.

Kesan yang ditinggalkan Cik Ain dalam kalangan para pelancong sangat mendalam sehinggakan ada pelancong yang sanggup menunggu semata-mata untuk menaiki sampan yang dibawanya.

"Ada sebuah keluarga menaiki sampan saya, mereka sangat suka dan gembira dengan cara saya berbicara dengan mereka. Dengan itu mereka pulang ke tanah air mereka, mereka kongsi dengan keluarga mereka sebab kami mengambil gambar dan video bersama dan memuatnaikkannya di Facebook.

"Tanpa saya sangka, mereka kembali untuk menaiki sampan saya dan mereka tanya sekiranya boleh untuk keluar bersama berjalan-jalan. Akhirnya kami menjadi kawan yang rapat," kongsi Cik Ain, yang menyifatkan ia sebagai antara kenangan indah yang tidak dapat dilupakannya.

MBS ANTARA 3 DESTINASI PILIHAN PELANCONG

Sebelum pandemik, Singapura mencatatkan rekod ketibaan pengunjung paling tinggi iaitu lebih 19 juta pengunjung setahun.

MBS adalah antara destinasi "wajib" bagi para pelancong. 

Dianggarkan lebih 120,000 pengunjung datang ke The Shoppes at Marina Bay Sands setiap hari.

Para pelancong membentuk sekitar 25 peratus daripada jumlah tersebut. 

Menurut lelaman Tripadvisor, ia menduduki tempat ketiga sebagai destinasi beli-belah paling popular di Singapura, selain Jewel di Lapangan Terbang Changi dan Clarke Quay.

Di Instagram, bangunan hotel MBS pula menduduki tangga ke-dua di dunia sebagai hotel yang gambarnya paling banyak kali dimuat naik.

Pencapaian sedemikian menyumbang kepada Singapura menjadi antara lima destinasi yang paling sering dikunjungi di dunia selain Bangkok, London, Paris dan Dubai. 

SHAHILA BAHARI MENGURUSKAN JAMUAN MAKAN DAVID BECKHAM

Selain penginapan dan butik-butik mewah, antara tarikannya juga adalah rangkaian restoran selebriti ternama di MBS yang dimiliki Cef Wolfgang Puck dan Cef Tetsuya Wakuda.

Orang yang bertanggungjawab bagi memastikan mutu dan perkhidmatan terbaik di lapan restoran itu adalah Pengarah Bersekutu, Makanan dan Minuman (F&B), Cik Shahila Bahari. 

(Gambar: Syawal Yusoff)

Dengan menerapkan ciri-ciri teknologi ke dalam perkhidmatan, Cik Shahila dapat memberi layanan untuk menjadikan pelanggan berasa selesa supaya mereka kembali berulang kali.

"Kita dapat melihat kembali maklum balas pelanggan, pemilihan makanan dan tempahan mereka dari sebelum ini. Jadi kita sudah ada rekod mereka. (Dengan ini) Pelanggan akan berulang kembali. Oleh kerana perkhidmatan yang baik, orang akan ingat restoran tersebut dan diharapkan penghantar makanan atau mengurus khususnya," kata Cik Shahila.

(Gambar: Syawal Yusoff)

Cik Shahila mempunyai pengalaman lebih dua dekad dalam bidang F&B.

Antara orang-orang kenamaan yang pernah menerima layanannya termasuk legenda bola sepak David Beckham dan Cef Eric Ripert.

(Gambar-gambar: Shahila Bahari)

PERNAH DIGELAR 'LAGENDA' KERANA KEPRIHATINAN KEPADA PELANCONG

Bagi dirinya, keikhlasan ketika berkhidmat itu sentiasa dapat dirasakan para pelanggan meskipun terdapat halangan seperti perbezaan bahasa dan budaya. 

"Ada sebuah keluarga Eropah ini yang berkunjung ke sini. Dua orang anak mereka mempunyai banyak alahan makanan. Jadi saya membantu mereka, menyarankan makanan, memeriksa dengan cef untuk pastikan semuanya okey. 

"Apabila mereka meninggalkan restoran, mereka mengucapkan terima kasih kepada saya dan meninggalkan nota 'Anda adalah seorang legenda,'" kata Cik Shahila.

(Gambar: Syawal Yusoff)

Cik Shahila juga percaya akan kepentingan memberi rangsangan kepada para kakitangan selain menyediakan pelbagai peluang untuk mereka mempertingkatkan kemahiran.

"Apabila kakitangan itu gembira khususnya dan pengunjung gembira, itulah yang membuat saya gembira," ujar Cik Shahila.

Pengalaman indah para pelancong hasil sentuhan ikhlas para pegawai dalam bidang perkhidmatan seperti Cik Shahila dan Cik Ain banyak menyumbang kepada menjadikan Singapura antara destinasi pelancongan terbaik di dunia. 

Sumber : BERITA Mediacorp/SY

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa