Skip to main content

Iklan

Iklan

Singapura

'Pusaka' tampil 40 artifak warisan, budaya Jawa di S'pura

Warisan dan budaya Jawa di Singapura dipaparkan dalam satu pameran berjudul 'Pusaka' di Taman Warisan Melayu.

Anggaran Waktu Membaca:
02:15 Min
Warisan dan budaya Jawa di Singapura dipaparkan dalam satu pameran.

SINGAPURA: Warisan dan budaya Jawa di Singapura dipaparkan dalam satu pameran berjudul 'Pusaka' di Taman Warisan Melayu.

Dianjurkan bersama Persatuan Jawa Singapura, ia menyusur sejarah sosial dan budaya masyarakat Jawa yang menetap di Singapura.

Ia juga menyelongkar bagaimana masyarakat Jawa di sini mengekalkan warisan dan identiti budaya mereka.

Pameran itu menampilkan 40 artifak sumbangan masyarakat Jawa di Singapura.

Sebilangannya merupakan pusaka turun temurun.

Kurator Taman Warisan Melayu Suhaili Osman memberitahu BERITAMediacorp: "Fokus pameran adalah tentang pusaka - harta pusaka yang diwarisi oleh masyarakat Jawa dan ia bukan saja tentang benda-benda yang mewah atau yang bentuknya cantik tetapi juga dari segi pengetahuan dan ilmu bagaimana itu sebenarnya seharusnya seorang Jawa mengatur tata dirinya dan budayanya daripada kenduri bersama-sama, dan juga dalam ritual-ritual, acara-acara untuk majlis persandingan dan juga daripada segi pementasan."

Ini termasuk tekstil batik, keris dan buku yang ditulis dengan skrip Jawa lama.

Selain itu, para pengunjung juga akan berpeluang memahami dengan lebih mendalam tentang seni-seni tradisi Jawa seperti wayang kulit, kuda kepang dan gamelan.

Mereka juga boleh menyaksikan sendiri persembahan-persembahan itu di 'Malam Keroncong', sebuah gabungan wayang kulit dengan muzik keroncong, serta 'Ramayana' yang menyatukan ketiga-tiga seni persembahan tersebut.

"Pentingnya pameran ini kepada masyarakat Singapura dan khususnya kepada masyarakat Jawa di Singapura untuk mengenalkan kepada masyarakat umum tentang adanya orang-orang Jawa di Singapura setelah lebih daripada seabad," menurut Naib Presiden Persatuan Jawa Singapura Md Haider Md Sahle.

"Saya sebagai seorang anak Jawa, generasi yang ke-empat, berasa bangga dapat bekerjasama dengan JAS dan Malay Heritage Center Taman Warisan Melayu untuk menjayakan pameran ini. Dan saya berharap ia akan menjadi satu wadah untuk anak-anak muda kita mengenal tentang budaya Jawa," tambah Md Haider.

Pameran 'Pusaka' berlangsung di Taman Warisan Melayu dari 29 Mei hingga 28 Ogos. 

Sumber : BERITA Mediacorp/nk

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa