Images
  • state court
    Mahkamah Negara di Singapura. (Gambar fail: Jeremy Long)

Pembantu rumah didakwa rakam video mandikan majikan warga emas; muat naik video ke WhatsApp & TikTok

SINGAPURA: Seorang pembantu rumah didakwa di mahkamah pada Khamis (14 Okt) atas beberapa tuduhan penyakit intai atau voyeurism kerana merakam seorang lelaki lanjut usia mandi di bilik air.

Warga Indonesia, Nurhalisah, dikenakan lebih 10 dakwaan penyakit intai melibatkan mangsa lemah dan sengaja menyebarkan sebuah rakaman intim.

Nurhalisah dituduh mengambil beberapa video ketika dia sedang memandikan mangsa antara Disember 2020 dengan Januari 2021.

Menurut kertas pertuduhan, dia berkongsi rakaman-rakaman tersebut dengan orang lain melalui WhatsApp sebanyak beberapa kali pada Februari 2020 dan sekali pada Mac 2020.

Pada 1 Jan 2021, Nurhalisah didakwa memuatnaik rakaman intim melibatkan mangsa ke TikTok.

Nurhalisah memberitahu mahkamah dia tidak ingat tarikh mengedarkan rakaman tersebut dan mendakwa hanya melakukannya sekali.

"Saya ingin dapatkan bantuan guaman," katanya. Nurhalisah menambah dia kini tinggal di agensi pembantu rumahnya dan perlu meminta izin agensi itu jika dia boleh diikat jamin.

Dia ditawarkan ikat jamin S$15,000 dan akan kembali ke mahkamah pada 27 Oktober. Perintah mahkamah dikeluarkan untuk melindungi identiti mangsa. Ia dilanjutkan kepada tempat jenayah itu didakwa dilakukan.

Dalam satu kenyataan awal dari itu, polis menyatakan ia menerima satu aduan pada 3 Januari lalu tentang seorang wanita yang merakamkan dirinya sedang memandikan majikannya yang lanjut usia.

Bagi setiap tuduhan penyakit intai terhadap mangsa lemah, Nurhalisah boleh dipenjara sehingga empat tahun dan didenda.

Jika didapati bersalah mengedarkan rakaman intim melibatkan mangsa lemah, dia boleh dipenjara sehingga 10 tahun dan didenda. Pesalah wanita, bagaimanapun, tidak boleh dikenakan hukuman rotan. 

- CNA/FZ/fz

Top