Images
  • singapore skyline
    (Gambar: Roslan Rahman/AFP)

Kadar inflasi S'pura naik kepada 0.6% pada Jun

SINGAPURA: Kadar inflasi tegar Singapura naik kepada 0.6 peratus pada bulan Jun berbanding 0.4 peratus pada bulan sebelumnya, umum Penguasa Kewangan Singapura (MAS) dan Kementerian Perdagangan dan Perusahaan (MTI) hari ini (23 Jul).

Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh inflasi makanan dan perkhidmatan yang lebih tinggi.

Inflasi makanan tumbuh dari 1.3 peratus pada bulan Mei kepada 1.5 peratus sebulan kemudian, dengan harga makanan belum masak meningkat pada rentak lebih pantas, yang lebih daripada mengimbangi rentak kenaikan yang lebih perlahan pada harga makanan yang sudah dimasak, menurut MAS dan MTI.

Inflasi perkhidmatan pula meningkat kepada 1.7 peratus pada bulan Jun berbanding 1.6 peratus pada bulan sebelumnya, yang sebahagian besarnya didorong oleh perbelanjaan percutian lebih tinggi serta kenaikan pada yuran khidmat telekomunikasi menyusuli kemerosotan yang dialami setahun lalu pada bulan Mei.

Selain itu, kos keseluruhan bagi barangan runcit naik 1.6 peratus pada Jun, lebih tinggi daripada kenaikan 1.3 peratus yang dicatatkan sebulan sebelumnya.

Ini sebahagian besarnya mencerminkan kenaikan harga pada rentak lebih rancak bagi pakaian dan kasut, produk-produk perubatan, perkakas dan peralatan serta penurunan lebih kecil pada harga barangan rumah.

Inflasi pengangkutan darat privet naik kepada 0.4 peratus pada Jun berbanding hanya 0.1 peratus pada bulan Mei, disebabkan oleh penurunan lebih kecil bagi harga kereta dan rentak kenaikan harga petrol yang lebih pantas.

Kos penginapan pula susut 3 peratus pada Jun, berbanding kemerosotan 3.2 peratus pada bulan sebelumnya, sedang sewa rumah turun lebih perlahan.

Dalam pada itu, inflasi teras, tidak termasuk kos penginapan dan pengangkutan darat privet, naik kepada 1.7 peratus dari 1.5 peratus pada bulan sebelumnya.

Inflasi teras dijangka meningkat secara bertahap-tahap sepanjang tempoh tahun ini sehingga ke paras purata antara 1.5 peratus hingga 2 peratus yang diramalkan, sekiranya keadaan ekonomi berubah seperti yang diunjurkan.  

- CNA/AQ/aq

Top