Images
  • people crossing road
    Gambar: Sutrisno Foo

Pasaran buruh S'pura dijangka lebih cerah pada tahun 2018

SINGAPURA: Pasaran buruh Singapura mungkin kelihatan malap pada separuh pertama 2017, namun ia menyaksikan sedikit pertumbuhan pada separuh kedua tahun ini.

Bagaimanapun, pakar-pakar menjangkakan prospek pekerjaan akan lebih cerah atau mungkin kekal sederhana tahun depan.

Pekerjaan dalam sektor-sektor seperti binaan menjunam buat lima suku berturut-turut. Lebih 11,000 pekerja diberhentikan pada sembilan bulan pertama tahun ini.

Menurut para pengamat, pengaruh politik dari luar negara seperti Brexit dan pilihan raya Amerika menyebabkan ketidakpastian dalam pasaran global.

Namun, pasaran buruh menunjukkan tanda-tanda ia akan pulih pada separuh kedua tahun ini.

Menurut perangkaan rasmi, kadar pengangguran untuk rakyat Singapura adalah 3.2 peratus pada September, turun 3.3 peratus berbanding bulan Jun.

Selain itu, Kementerian Perdagangan dan Perusahaan (MTI) turut menaikkan prospek ekonomi.

Pada November tahun ini, ia membuat semakan ke atas ramalan pertumbuhan sepenuh tahun iaitu dari 2% hingga 3% kepada 3% hingga 5%.

Namun, para pengamat menekankan ini tidak semestinya bermakna angka pekerjaan akan meningkat tahun depan.

Para pengamat mengatakan bahawa para peniaga mungkin tidak yakin sepenuhnya dengan pertumbuhan dalam industri mereka bagi jangka panjang.

Namun, mereka bersetuju bahawa akan terdapat peningkatan dengan sebahagian besarnya dalam sektor seperti pengilangan.

Dalam pada itu, para pengamat berpandangan bahawa pengambilan pekerja mungkin masih belum banyak kerana inisiatif pemerintah seperti Negara Bijak dan automasi masih di peringkat awal.

Sungguhpun demikian, para pengamat percaya ramalan keseluruhan untuk pasaran pekerjaan adalah cerah.

Permintaan bagi pekerja dijangka meningkat, tetapi pada kadar beransur-ansur dalam jangka pendek.

Hakikatnya, para pengamat menekankan bahawa kemahiran yang betul adalah perlu untuk terus kekal berdaya kerja pada ekonomi masa depan.

Oleh itu, Kementerian Tenaga Manusia menggalak para pekerja supaya menghadiri kursus-kursus SkillsFuture sebagai cara untuk mempertingkatkan diri.  

- CNA/NU/sm

Top