Images
  • police surabaya
    Anggota polis membuat rondaan di Surabaya susulan serangan pada Mei 2018 (Gambar: AFP)

Konsulat Australia di Surabaya pertingkat kawalan keselamatan

JAKARTA: Konsulat Australia di bandar Indonesia di Surabaya meningkatkan langkah keselamatannya hari ini (23 Ogos) susulan tulisan di media sosial yang menggesa militan ‘membunuh’ pegawainya di sana.

Jabatan Hal Ehwal Luar mengemas kini nasihat perjalanannya hari ini, memaklumkan pegawai Australia di Surabaya tidak akan hadir satu acara di Universiti Airlangga di bandar itu "disebabkan kebimbangan keselamatan dipertingkat".

Dua sumber keselamatan di Indonesia berkata, peningkatan ancaman keselamatan itu menyusuli tulisan di media sosial yang menggesa rakyatnya di Surabaya dan wilayah Jawa Timur "Membunuh pegawai-pegawai Australia ini".

“Australia adalah anggota pakatan antarabangsa menentang IS yang membunuh ribuan Muslim. Balas dendam untuk darah Muslim,” menurut mesej itu yang dilihat Reuters dan disahkan oleh para pegawai sebagai sumber yang menimbulkan keprihatinan.

Satu sumber keselamatan di Indonesia berkata, tulisan di aplikasi Telegram itu yang kemudian disebarkan di platform media sosial lain, didapati berasal dari Belanda.

“Ia tidak begitu sahih. Tiada bukti keupayaan atau sesiapa rakyat tempatan yang membalas mesej itu,” kata sumber kepada Reuters.

Australia membuka konsulatnya di Surabaya, bandar kedua terbesar di Indoensia awal bulan ini.

- Reuters/EM/tq

Top