Images
  • papua 1
    Daerah Sentani dekat Jayapura dilanda hujan lebat sejak 16 Mac 2019. (Gambar: @binman_resjypr/Twitter)

Banjir kilat Papua ragut nyawa sekurang-kurangnya 50 orang

JAKARTA: Sekurang-kurangnya 50 orang maut akibat banjir kilat yang melanda wilayah Papua di bahagian timur Indonesia, sedang para penyelamat mengejar masa untuk mencari lebih ramai mangsa bencana, kata seorang pegawai hari ini (17 Mac).

Banjir di Sentani, di ibu kota Jayapura dicetuskan oleh hujan lebat dan kejadian tanah runtuh pada Sabtu (16 Mac). Seramai 59 orang dilaporkan cedera akibat kejadian tersebut.

Berpuluh-puluh rumah turut musnah akibat air bah, kata jurucakap agensi bencana nasional (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho.


"Angka korban dan kesan becana mungkin akan terus meningkat sedang pasukan mencari dan menyelamat berusaha untuk sampai ke kawasan-kawasan terjejas yang lain.

"Banjir itu mungkin berlaku akibat kejadian tanah runtuh," katanya.


Lebih 120 penduduk kini mencari tempat perlindungan di pejabat-pejabat pemerintah selepas rumah mereka terjejas akibat banjir tersebut, kata Encik Nugroho.

Menurut beliau, pihak berkuasa yang disokong oleh Persatuan Palang Merah dan para sukarelawan sedang memberi respons untuk membantu para penduduk yang kehilangan tempat tinggal.

Banjir biasa berlaku di Indonesia, terutama sekali pada musim hujan antara Oktober hingga April.

Pada Januari, sekurang-kurangnya 70 orang terkorban akibat banjir dan kejadian tanah runtuh di pulau Sulawesi. Pada awal bulan ini pula, beratus-ratus penduduk Jawa Barat terpaksa berpindah ke tempat lebih selamat apabila hujan lebat mencetuskan banjir dahsyat di wilayah tersebut.  

- CNA/AI/ai

Top