Images
  • bomoh 1

KOMENTAR: Kesedaran dan perkasa diri benteng terbaik terhadap ajaran sesat

Seperti yang dijangkakan setiap kali muncul isu ajaran sesat, masyarakat umumnya akan cepat berasa gelisah dan mahu tindakan segara diambil ke atas pihak-pihak yang terlibat.

Namun dalam kita berhadapan dengan isu sedemikian yang penting sebenarnya adalah sikap muhasabah diri dan juga sikap tidak terburu-buru untuk menuding jari dan mengeluarkan kata-kata cemuhan.

Yang penting adalah perlunya kita memperhalusi mengapa ini boleh berlaku dan mengambil iktibar daripadanya dengan memperkasa diri agar ia tidak berlaku ke atas diri kita sendiri.

Perlu ditekankan di sini bahawa penulisan ini langsung tidak menyokong fahaman atau ajaran songsang.

Ia sekadar mahu menyuntik sifat humanis atau peri kemanusiaan dalam diri masyarakat Muslim tatkala kita dibelenggu dengan masalah yang berkaitan dengan agama.

MUDAH TERPEDAYA

Sekiranya kita melihat kepada pengalaman dan sejarah ajaran songsang di rantau Asia ini, para pengikut rata-ratanya datang daripada latar belakang yang rencam.

Ada yang bukan hanya berpendidikan tinggi, malah ada juga yang memegang jawatan yang berpengaruh dalam masyarakat.

Beberapa faktor mungkin memainkan peranan termasuk faktor “pemimpin” itu sendiri yang mampu untuk memikat hati dan memancing mangsa.

Mereka yang terpengaruh juga ada beberapa sebab mengapa mereka boleh terpedaya, antaranya faktor kekosongan jiwa dan fikiran yang cuba diisi dalam usaha seseorang itu mencari ‘erti kehidupan’ dan ‘kebenaran’.

‘Keyakinan’ yang terbina dalam ‘pencarian’ mereka tidak semestinya lahir daripada fakta dan sikap rasional yang disuap oleh “pemimpin” yang diikuti mereka.

Malah juga yang menjadi penyebab mereka terpancing dan terikut dengan seseorang pemimpin atau kumpulan itu lebih kerana sokongan emosi yang diterima dengan menjadi anggota atau pengikut.



BANYAK FAKTOR

Di sini juga penting untuk menekankan bagaimana keperibadian “pemimpin” itu sendiri boleh menjadi faktor yang mampu mengubah atau mempengaruhi pemikiran si pengikut.

Misalnya, dengan si “pemimpin” tahu bagaimana untuk bermain dengan kata-kata sama ada menerusi perbualan atau penulisan.

Natijahnya, karisma yang dibawa oleh “pemimpin” membuatkan pengikut yakin bahawa fahaman yang dibawa adalah “benar”. Hakikatnya banyak faktor yang memainkan peranan.

Yang pasti dalam kita mengajak masyarakat untuk mencari kebenaran dan memperbaiki keadaan, janganlah sehingga kata-kata yang dilemparkan kepada mangsa dan keluarga si mangsa sangat kasar, sehingga merendah, mencemuh dan menjijikkan mereka.

Memang benar sesuatu yang salah itu perlu diperbetulkan. Namun dalam kita cuba memahami faktor-faktor yang mendorong seseorang terikut dengan sesuatu ajaran salah, kita perlu bertanyakan mengapakah mudah sekali bagi seseorang itu terpengaruh.

Seperti yang diketahui tidak kira siapalah seseorang itu – baik yang kurang berpendidikan atau sangat berpendidikan dan berjawatan tinggi sekalipun – ada yang mudah terpengaruh akibat beberapa faktor tadi.


JANGAN BERTAKLID BUTA

Dalam usaha mengelakkan lebih ramai orang mudah tertarik dengan mana-mana ajaran sesat, yang pasti adalah perlunya mereka sentiasa menimba ilmu daripada pelbagai sumber yang sah.

Masyarakat perlulah terus digalakkan supaya jangan sesekali mudah memberikan ketaatan yang mutlak kepada seseorang guru agama atau mereka yang mendakwa sebagai guru agama, walaupun kita mungkin merasakan bahawa fahaman dan ajaran yang dibawa itu adalah benar.

Kalau kita lihat pada sejarah, sikap menimba ilmu dan tidak bertaklid buta dalam agama memang diajar oleh para pemikir Islam baik dari Timur Tengah mahupun di Asia Tenggara.

Mereka termasuklah tokoh-tokoh seperti Muhammad Abduh, al-Afghani, Syed Syeikh al-Hadi, Za’aba, Syed Hussein Al-Atas dan Hamka.



SUMBER BERLAINAN

Kesemua cendekiawan ini mengajak masyarakat untuk menimba ilmu daripada beberapa sumber yang berlainan.

Perjalanan menimba ilmu daripada sumber-sumber yang berlainan bukan sesuatu yang baru, malah ini juga menjadi penyebab kepada lahirnya pelbagai mazhab dalam Islam.

Mencari ilmu menerusi pelbagai sumber yang sah dan benar bukanlah punca seseorang itu boleh mudah terpesong.

Yang menjadi masalah biasanya adalah apabila seseorang itu bertaklid buta kepada seseorang ‘guru’ atau sesuatu ajaran yang disukai.

Mereka ini biasanya adalah golongan yang mempunyai sifat menurut, memberi ketaatan yang menyeluruh tanpa menyoal, berserah dan percaya sebulatnya kepada seseorang yang sudah dianggap sebagai ‘amir’ mereka.

TAHAP TAASUB

Apabila mereka sudah sampai ke tahap taasub biasanya semakin sukar untuk mereka dibawa bincang atau menyemak kembali fahaman dan ajaran yang diikuti.

Mereka yang sudah sampai ke tahap ini tidak lagi boleh membezakan mana yang salah dan benar. Lebih parah lagi apa yang salah juga ditegakkan sebagai sesuatu yang benar.

Sebagai sebuah masyarakat Islam, kita menginginkan para pengikutnya yang cukup berdaya dan perkasa dalam menyelidik, memeriksa, dan menimbang sendiri segala pendapat dan keputusan yang perlu dibuat.

Seperti yang pernah dinasihatkan oleh Pendita Za’aba:

"Bertaklid buta itu dikeji oleh agama dan oleh sekalian orang berakal, kerana banyak mudaratnya dan kuat kemungkinannya boleh membawa tersimpang kepada jalan yang tiada betul dengan tiada kita perasan. Tuhan dan Rasulnya tidak menyukai orang-orang bertaklid buta kepada fikiran dan pendapat lain. Imam - imam mujtahidin dahulu kala tempat orang bertaklid itu sendiri tidak pernah menggemarkan orang orang bertaklid buta sahaja kepadanya atau memastikan orang sekalian menerima sahaja segala fahaman dan pendapatnya."

TANGGUNGJAWAB DIRI SENDIRI

Kita tidak menafikan bahawa pihak berkuasa agama memainkan peranan yang amat penting dalam memperbetulkan fahaman dan ajaran yang sesat dan songsang.

Namun huraian sebaiknya bukanlah dengan mengheret mereka yang didapati bersalah ke mahkamah atau dengan mengenakan hukuman yang sangat berat.

Apa yang penting adalah dengan menanamkan kesedaran dan rasa tanggungjawab bahawa dalam kita menimbangkan sama ada sesuatu itu betul atau salah, ia sebenarnya bergantung kepada diri kita sendiri.

Semoga kita menjadi masyarakat yang sentiasa memperkasa dan memberdaya, mencari kebenaran, dan sentiasa bersikap humanis apabila berdepan dengan cabaran semasa. 

- BERITAmediacorp/ur

Top