Images
  • abuse
    (Gambar: AFP)

KOMENTAR: Kekerasan bukan lagi cara wajar membesarkan anak

BERITAmediacorp: Mendisiplin anak perlu dilakukan dengan sikap prihatin kepada pembangunan minda dan emosi anak-anak termasuk membina hubungan yang rapat dan penuh dengan kasih sayang.

‘Sayang anak, tangan-tangankan’ - adakah pepatah ini sudah di takuk lama dan perlu dinilai semula?

Mencubit, menampar, merotan dan memukul adalah antara kaedah yang masih lagi digunakan oleh sesetengah ibu bapa untuk mendisiplin anak-anak. Mereka mungkin tidak menganggap ini sebagai suatu kekerasan yang melampau.

Sebahagian mereka mungkin menyangka bahawa si anak perlu rasa sakit untuk menyedari kesilapan yang telah dilakukan supaya ia menjadi pengajaran untuk hari muka. Mereka mengharapkan agar si anak tidak mengulangi perbuatan tersebut.

Justeru memegang kepada peribahasa ‘melentur buluh biar dari rebungnya’, sesetengah ibu bapa rasa tindakan mereka memukul anak sejak dari kecil adalah sesuatu yang wajar.

Antara ungkapan yang sering kita dengar adalah : ‘Aku dahulu pun pernah dirotan, tidak jadi masalah pun?’ atau ‘Kalau kita tidak pukul sekarang, mereka tidak akan serik. Nanti bila sudah besar, kita juga yang susah.’

Bolehkah alasan sebegini diterima?

KESAN SEMENTARA

Tidak dapat dinafikan, hukuman yang memberi kesakitan akan membawa kesan segera untuk anak patuh dalam menjaga tingkah laku. Kajian mengesahkannya.

Tetapi, kajian juga menunjukkan bahawa kepatuhan ini selalunya sementara sahaja dan sering kali hanya pada waktu-waktu ibu bapa di sisi dan memerhati.

Si anak akan belajar untuk mengelak dari dikesan semasa melakukan perkara yang dilarang; bukan sebab mengapa kelakuan tersebut harus diberhentikan.

Kerana takut dihukum dengan kekerasan, si anak belajar pula untuk berbohong, menyalahkan orang lain atau menyembunyikan perkara sebenar.

TELADAN NEGATIF

Ibu bapa yang mendisiplin dengan menggunakan kekerasan, dalam masa yang sama, menunjukkan teladan negatif kepada anak bahawa masalah boleh diselesaikan dengan kekerasan.

Tidak hairanlah jika si anak tadi menggunakan kekerasan pula ke atas mereka yang dianggap telah melakukan kesilapan kepada diri si anak – yakni, adik-beradik, rakan sekolah; dan mungkin hingga mereka dewasa kepada pasangan hidup dan anak-anak mereka nanti.

Memukul anak untuk mendisiplin selalunya merupakan hukuman berganda kepada si anak kerana sering kali, ibu bapa akan juga mengherdik anak atas kesilapan yang dilakukan semasa si anak dipukul.

Oleh itu anak yang dipukul akan terkesan dari segi fizikal dan juga emosi mereka. Memukul anak akan merosakkan hubungan antara anak dan ibu bapa, lebih-lebih lagi jika ia dilakukan sewenang-wenangnya.

PENDERAAN TERLANJUR

Anak-anak perlukan kepercayaan dalam hubungan bersama ibu bapa yang ingin mendidik keperibadian mereka.

Anak perlu percaya bahawa apa yang kita sampaikan adalah benar dan untuk kebaikan diri mereka. Untuk ini, mereka juga perlu rasa selamat bahawa mereka tetap disayangi walaupun setelah melakukan kesilapan.

Anak yang sedang membesar akan rasa keliru apabila tangan yang membelai sayang juga adalah tangan yang menyakiti dan mencederakan mereka.

Kita perlu konsisten dalam perhubungan kita agar anak tidak perlu meneka jika teguran yang kita sampaikan itu boleh dipercayai dan harus dituruti.

Satu risiko dalam menggunakan kekerasan untuk mendisiplin anak adalah kemungkinan berlakunya penderaan yang terlanjur.

PERASAAN KESAL

Apabila ibu bapa tidak dapat mengawal perasaan marah, niat asal untuk membetulkan kesalahan akan berubah kepada luahan kemarahan yang membuak-buak kerana si anak ‘tidak mendengar kata’, ‘sengaja mencari kemarahan’ atau ‘menjatuhkan martabat’ mereka sebagai ibu bapa.

Apabila garisan halus ini diterjah dengan penuh emosi ia akan mengakibatkan kecederaan yang melampau dan mungkin hingga membawa maut.

Kita telah berkali-kali dikejutkan dengan berita menyayat hati tentang kematian kanak-kanak di tangan ibu bapa mereka sendiri kerana didera.

Yang menyedihkan, dalam pengakuan mereka, si pendera akan menyampaikan kekesalan kerana mereka tidak menyangka perbuatan mereka itu amat keterlaluan.

SIKAP PRIHATIN

Mendisiplin anak perlu dilakukan dengan sikap prihatin kepada pembangunan minda dan emosi mereka. Mulakan dengan membina hubungan yang rapat, penuh dengan kasih sayang.

Anak diasuh dengan belaian untuk menanam kepercayaan dalam diri anak terhadap orang tua mereka.

Anak yang belum memahami erti bahaya perlu diawasi dan dicegah daripada membahayakan diri mereka. Misalnya, ibu bapa perlu mengalihkan benda-benda tajam dari dicapai oleh anak, bukan tunggu untuk si anak memegang dan kemudian ditepis ibu bapanya.

Apabila anak sudah mula memahami apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan, kita perlu bersikap tegas dan konsisten supaya anak faham pendirian serius kita tentang hal-hal tertentu.

CUKUP TERKESAN

Kita boleh mendisiplin dengan menerangkan kenapa sesuatu kelakuan itu tidak boleh diterima dan harus dihentikan.

Anak yang sudah terbiasa dengan perhatian positif akan berusaha untuk mengekalkan perhatian ini dengan berkelakuan baik, mematuhi peraturan yang ditetapkan.

Ibu bapa pula perlu bermurah hati untuk mengiktiraf kelakuan baik ini dengan kata-kata pengesahan dan pujian.

Anak akan cukup terkesan jika mereka melihat ibu bapa yang mereka hormati dan sayangi terganggu oleh perbuatan mereka.

Mereka tidak perlu dihukum sekali lagi dengan kekerasan yang menyakitkan tubuh, minda dan hati mereka.

MENGENAI PENULIS:


Encik Mohd Ali Mahmood adalah Konsultan Pembangunan Masyarakat dan Kerja Sosial bagi 'BROMOHD-The Practice' yang ditubuhkannya pada 2019.   

- BERITAmediacorp/ha

Top