Images
  • kartini
    Raden Kartini. (Gambar: Wikimedia)

KOMENTAR: Di sebalik riwayat hidup Raden Kartini - Sebuah tekad untuk mandiri

BERITAmediacorp: Ulang tahun kelahirannya yang ke-141 dikenang Rabu lalu dengan sambutan yang agak sederhana. Namun sumbangan Raden Kartini adalah besar sekali dan seharusnya menjadi contoh kepada anak bangsa dan kemanusiaan.

Raden Kartini (1879-1904) adalah seorang wanita yang pemikiran, semangat dan tindak-tekadnya menjadi contoh kepada anak bangsa dan kemanusiaan sejagat.

Riwayat hidupnya pendek, tetapi dari catatan surat-menyurat beliau, terbukti menjadi lembaran dan cetusan idea yang menyingkap kesungguhan intelektual, kefahaman budaya, dan kedalaman komitmen moral-etika serta kepekaaan beliau berkenaan jalan sejarah dan nasib rakyat terbanyak.

Yang paling menonjol tentulah persoalan nasib perempuan dalam masyarakatnya, yakni masyarakat Jawa yang masih di bawah pemerintahan kolonial Belanda.

Namun keprihatinan ini bukan setakat berkenaan hal-hal perempuan semata.

Dari surat-suratnya Kartini memperlihatkan cakerawala pemikiran dan moral yang membuana tetapi membumi, serta mengkritik tetapi mengusul.

Pendirian hidup Kartini adalah “Hormatilah segala yang hidup, hak-hak dan perasaannya”. Beliau bukan saja berani berfikir, tetapi mandiri dalam melakukannya, tanpa terikat dan terbelenggu oleh cara pikir yang seadanya.

SISI PEMIKIRAN


Dari penulisan beliau terakam sisi manusiawi yang jelas. Beliau tidak berbicara untuk mendapat perhatian dan simpati sahabatnya dari bangsa Eropah, tetapi berbicara sebagai manusia yang sehati dan serasa.

Antara sisi pemikiran beliau sangat baik kita perhatikan, ialah sejauh mana beliau:

1. Mengkagumi peradaban Barat, tetapi sadar akan cengkaman kolonial terhadap bangsanya;
2. Lantang menyuarakan hak dan martabat perempuan, tetapi kepedulian besarnya adalah kepada bangsanya secara keseluruhan;
3. Kritis terhadap tradisi sendiri, tetapi tidak sampai mencemuh dan malu pula menjadi seorang Jawa;
4. Menerima dan menghormati keyakinan lain, tetapi mahu yang lain juga menghormati kepercayaan beliau sendiri;
5. Mempersoal tradisi agama yang kolot dan membelenggu, tetapi juga sadar itu adalah kerana sikap dan kepentingan para pemeluknya dan bukan dari dasar agama tersebut;
6. Menyanjung keilmuan dan kecerdasan yang perlu ada pada diri seseorang, namun ia harus diimbangi dengan keluhuran budi;
7. Menolak kebangsawanan berdasarkan keturunan, tetapi mereka yang ada derajat itu terpikul dengan amanah untuk memimpin dengan bijaksana;
8. Menyanjungi Eropah atau Belanda mempunyai idea dan praktis yang tercerah dan beradab, namun beliau sadar bahwa praktis yang tercerah itu tidak pula diperpanjangkan kepada rakyat Jawa yang mereka jajahi.

WANITA DAN MANDIRI


Wanita bukan sahaja harus dihormati akan martabatnya, tetapi mesti diberikan hak tersebut. Wanita harus dibenarkan mandiri secara ekonomi dan ini memerlukan mereka memiliki kepandaian dan kemahiran untuk menjawat sesuatu bidang pekerjaan.

Penyertaan wanita dalam proses pembangunan adalah penting dan tidak boleh dientengkan:

“…menjadi semakin jelas bahwa kemajuan para perempuan merupakan faktor yang penting untuk membudayakan bangsa itu. Kecerdasan penduduk bumiputera tidak akan berlangsung baik sekiranya wanita tidak diikutsertakan.

Wanita baginya memiliki sifat dan sumber untuk membangun kesusilaan dalam masyarakat. Kecerdesaan pikiran mesti datang bersama kecerdasan dan kehalusan budi.

Maka bagi beliau “perempuanlah yang paling banyak dapat membantu memajukan kesusilaan manusia.”

Tambah beliau: “Sebagai ibu dialah pendidik pertama umat manusia. Di pangkuannya anak pertama-tama belajar merasa berpikir, berbicara.” Membangun kaum perempuan bererti usaha paling mendasar untuk membangun masyarakat.

BELENGGU KEJAHILAN

Kartini mengkritik tradisi usang yang mengongkong perempuan sehingga diletakkan berbagai adat dan larangan untuk membatasi pergerakan dan kebebasan perempuan. Memilih pasangan hidup jauh lagi dibenarkan. Wanita yang sudah dikahwini, harus bersedia menerima suaminya berpoligami.

Anak perempuan tidak bisa keluar rumah, tidak bisa bersuara atau bersuara ketika datang tetamu ke rumah, harus merangkak dan membongkok di hadapan yang lebih tua dan berpangkat.

Sebaliknya keistimewaan yang diberikan kepada anak lelaki, dengan pendidikan diberikan kepada mereka. Itulah yang ditolak Kartini.

Pendidikanlah yang akan mengeluarkan seseorang itu dari belenggu kejahilan, serta memberikan kemahiran.

Kartini menuntut pemerintah kolonial memberikan pendidikan kepada pribumi selain penyediaan bahan bacaan yang baik kepada awam. Tanpa bahan bacaan yang baik pencerahan tidak kesampaian.

KELUARGA BANGSAWAN

Kartini betapa sedar bahawa beliau datang dari keluarga bangsawan, tetap beranggapan bahawa kebangsawanan itu akan bermakna sekiranya ada pertanggungjawaban.

Katanya: “hanya dua macam bangsawan: bangsawan pikiran dan bangsawan budi.” Malah beliau kecewa dengan sikap bangsawan Jawa yang hanya mendulukan kepentingan mereka.

Kartini prihatin akan nasib rakyat Jawa yang terbanyak yang menanggung beban cukai dan penafian hak. Beliau mempersoalkan cukai ke atas rakyat Jawa, yang sudah miskin hanya sesecukup untuk makan.

Betapa keluarganya sangat kuat berafiliasi dengan pemerintahan kolonial, Kartini sangat berani menulis untuk mengkritik dan menegur pemerintah kolonial, walaupun tidak menunjukkan penolakan terbuka secara total.

HIPOKRASI KOLONIAL

Malah beliau kesani sesetengah bangsa Eropah yang tidak senang melihat kemajuan yang semakin diperolehi oleh bangsa Jawa, dengan sikap yang menjajah ke atas yang dijajah mahu dikekal mereka terus.

Kartini menegur hiprokasi kolonial yang bicara muluk-muluk di arena antarabangsa tentang hak manusia sejagat tetapi berbeda sekali layanan kepada rakyat pribumi di tanah jajahan mereka.

Selain keluh melihat kemiskinan masyarakat Jawa, beliau juga prihatin akan banyak kerosakan yang berlaku dalam masyarakat. Antaranya amalan menghisap candu, yang cikal bakalnya berpunca dari dasar kolonial yang membenarkan lesen penjualan madat kerana ia memberuntungkan.

Kartini juga mengeluh akan keadaan rakyat yang harus bertempuh banjir yang merosakkan tanaman dan kediaman mereka, dan tidak ada apa-apa huraian dari pemerintah untuk menyelesaikan masalah ini.

NURANI KEMANUSIAAN

Dalam masyarakat yang berbilang budaya dan kepercayaan, Kartini tampil dengan keyakinan perbedaan agama tidak harus memisahkan manusia kerana tujuan agama adalah satu:

“Betapapun jalan-jalan yang kita lalui berbeda, tapi kesemuanya itu menuju kepada satu tujuan yang sama, yaitu kebaikan. Kita juga mengabdi kepada kebaikan, yang Tuan sebut Tuhan dan kami sendiri menyebutnya Allah.”

Kesadaran dan keberpihakkan yang ada pada Kartini bertolak dari nurani kemanusiaan yang mendalam, yang meminta seseorang itu prihatin akan mereka yang terlantar dan terazab. Bagi beliau, kegencotan itu harus disuarakan demi mengurangkan kesengsaraan rakyat.

Inilah tekad yang lahir dari nurani yang berpihakkan kepada rakyat terbanyak. Beliau menulis:

“Kemauan kami sangat kuat. Kenginan untuk mendapat penerangan, lahir dari keyakinan sendiri yang berurat berakar dalam hati. Hal itu kami peroleh karena rasa tanggungjawab, karena iba hati dan turut merasai duka cita orang lain, dan oleh karena sudah kami pikirkan.”

Kartini malah yakin sekiranya beliau menjadi seorang penulis yang berjaya, maka beliau dapat “menaikkan derajat dan peradaban rakyat kami.”

Inilah antara impian Kartini.

PEMIKIR YANG MANDIRI


Sebenarnya banyak impian Kartini sayangnya tidak terkabul. Beliau tidak dibenarkan belajar di Eropah. Belajar ke Betawi saja tergendala, sedang impian menjadi bidan juga terlepas.

Namun beliau terus belajar, menulis dan membaca secara mandiri. Malah beliau tampil menggerakkan usaha pendidikan dan penggalakan kepada para pengukir kayu dan perajin batik di Jepara agar membangun ketukangan mereka. Bersama adik-adiknya beliau sempat mendirikan Sekolah Kartini.

Yang menariknya, Kartini yakin bahawa kerja pencerahan dan perubahan harus tergembeling sama oleh lelaki dan perempuan, yang terpikul amanah ke atas mereka untuk menjamin nasib dan hala tuju bangsa mereka.

Kartini adalah seorang pemikir yang mandiri. Tidak mudah bagi beliau menerima sesuatu yang sedia ada di hadapannya. Beliau berani mempersoalkan sesuatu di saat yang lain umumnya senyap. Beliau berani bicara di linkungan kolonial dan feudal, walaupun tahu akan risikonya.

Tekad kemandirian ini wajar disuguh dan bukannya ditangguhnya. Kartini yang bernurani dan mandiri sayugia dicontohi.

MENGENAI PENULIS:


Dr Azhar Ibrahim Alwee ialah Pensyarah Pengajian Melayu di Universiti Nasional Singapura (NUS). Selain kesusasteraan klasik dan moden Melayu, fokus penyelidikan beliau adalah wacana penulisan kritikal dan pembangunan intelektual Melayu-Indonesia.  

- BERITAmediacorp/na

Top