Skip to main content

Iklan

Iklan

Komentar

KOMENTAR: Kematian Ayman al-Zawahiri dan masa depan Al-Qaeda di Asia Tenggara

Anggaran Waktu Membaca:
KOMENTAR: Kematian Ayman al-Zawahiri dan masa depan Al-Qaeda di Asia Tenggara

Ayman al-Zawahiri. (Gambar: AFP)

BERITAmediacorp: Kepimpinan tertinggi kumpulan pengganas antarabangsa Al-Qaeda, Ayman al-Zawahiri tewas dalam serangan dron Amerika Syarikat di balkoni rumahnya di Kabul, Afghanistan pada 31 Julai.

Bagaimana masa depan Al-Qaeda terutama di Asia Tenggara?

Tiga Hal Penyebab Kumpulan Pengganas Hidup

Menurut penulis, kumpulan pengganas akan mampu bertahan, meskipun pemimpin mereka mati jika memenuhi semua tiga hal di bawah ini:

Pertama, jika kumpulan pengganas itu mempunyai sistem organisasi. Ertinya ada kepimpinan, jurucakap, pencari dana dan bahagian perekrutan anggota baru. Dengan erti kata lain, kumpulan pengganas ini bukanlah gerakan yang bersifat “one man show” saja.

Kedua, kumpulan pengganas ini ada ideologi yang kuat yang selalu dimunculkan dan terus dikembangkan. Dengan erti kata lain, ada cara melihat dunia dengan kaca mata tertentu dan diyakini kebenarannya oleh anggota kumpulan pengganas ini. Cara pandang ini sering kali sangatlah berbeza dengan cara pandang masyarakat secara umum.

Ketiga, kumpulan pengganas ini mempunyai dukungan dari kelompok masyarakat tertentu meskipun berbagai upaya dari negara berusaha untuk menumpaskannya. Dukungan ini muncul kerana biasanya kumpulan pengganas itu tidak hanya melakukan aksi kekerasan, namun juga memberikan layanan yang sesebuah negara tidak berupaya memberikannya.

Misalnya pendidikan yang murah, penjagaan kesihatan, pekerjaan atau bahkan jodoh.
Gambar yang diambil daripada sebuah video mendakwa menunjukkan militan kumpulan Al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP) di Yaman. (Gambar fail: AFP)

Ironinya, Al-Qaeda memiliki tiga hal di atas. Ini terbukti dengan masih hidupnya pengaruh Al-Qaeda, meskipun selepas kematian pengasasnya, Osama bin Laden, di beberapa wilayah di dunia seperti di Somalia, Iraq, Syria, Yaman, Pakistan dan juga di Asia Tenggara.

Bahkan, Asia Tenggara selalu mendapatkan perhatian khusus dari Al-Qaeda. Misalnya pada 13 Januari 2016, Ayman, atas nama Al-Qaeda, menulis khusus risalah atau surat - dengan judul “Syamsu Nasr Tasruk Min Nusantara”.

Nasihat Ayman ini memang dalam bahasa Arab. Namun jaringan pro Al-Qaeda di Indonesia dan juga mantan aktivis forum online Al Busro menterjemahkannya dengan judul “Matahari Kemenangan Bersinar Dari Nusantara”.

Hasil terjemahan setebal 24 muka surat dalam bentuk PDF ini kemudian disebarluaskan di kalangan pro Al-Qaeda di Indonesia, utamanya di kalangan anggota Jemaah Islamiyah (JI).

Dalam risalah ini, secara khususnya Ayman mengingatkan: “Wahai Umat Islam di Nusantara dan di mana saja kalian berada, sesungguhnya Al-Qaeda tidak hanya sekadar organisasi, anggota, cabang-cabang, pasukan dan senjata semata-mata, akan tetapi, sebelum dan yang paling penting dari itu semua sesungguhnya Al-Qaeda adalah sebuah mesej.”

Tiga Ajakan Al-Qaeda Yang Salah

Jika Al-Qaeda ini adalah satu mesej, maka mesej apakah yang perlu diketahui oleh pemimpin agama, penggubal dasar dan masyarakat luas agar mereka tidak terpengaruh dengan fahaman yang salah ini.

Pertama, Ayman percaya bahawa Islam di Nusantara terutama di Indonesia, Malaysia, Brunei, Filipina, Thailand dan juga Singapura adalah: “Pintu gerbang di negeri-negeri Islam di Timur dan oleh kerana itu wajib bagi umat Islam di Nusantara menjadi akidah dan kehormatan kaum muslimin dari serangan “koalisisi Salibis” (halaman 6).

Di sini, Ayman mengingatkan bahawa umat Islam masih dalam keadaan berperang. Oleh kerana dalam keadaan seperti ini, maka tidak perlu membangun hubungan baik dengan siapa saja yang masuk dalam “koalisisi Salibis” ini. Cara pandang seperti ini tentu sangat berbahaya dan tidak boleh dibiarkan berkembang di Asia Tenggara.

Kedua, Ayman mengingatkan perlunya perpaduan kolektif yang melampaui batas negara bangsa dengan berjihad melawan rejim anti-Barat di negara sendiri namun juga di wilayah-wilayah konflik seperti Filipina, Thailand Selatan, Kashmir dan Palestin (halaman 18).

Sekumpulan anggota Al Qaeda Semenanjung Arab AQAP pada 2014. (Gambar: Wikipedia)
Jelas di sini bahawa Al-Qaeda tidak menghormati aturan antarabangsa tentang kedaulatan sesebuah negara - di mana konflik yang terjadi di wilayah negara tertentu adalah tanggungjawab negara tersebut untuk menyelesaikannya.

Jika perlu ada bantuan dari luar untuk penyelesaian konflik tersebut, maka harus ada mekanisme yang diterima dalam hubungan antarabangsa.

Ketiga, Al-Qaeda melihat pentingnya usaha mengukuhkan pengaruh media. Ayman berpesan: “Medan perang kalian juga medan perang bayan (penjelasan) untuk membangkitkan jiwa persatuan di tengah-tengah kaum Muslimin.” (halaman 10).

Hal ini dapat dibaca bahawa para penyokong Al-Qaeda diharapkan mampu hadir di tengah masyarakat untuk dapat melakukan peran “bayan” atau “dakwah” kepada masyarakat agar mereka selalu mendukung agenda besar dan jangka panjang Al-Qaeda.

Bahaya Tersembunyi Jemaah Islamiyah

Dalam konteks ini, maka kumpulan pengganas di Asia Tenggara yang telah dan akan terus memegang amanat Ayman ini adalah Jemaah Islamiyah (JI). Kumpulan pengganas ini pernah hadir di Singapura, Malaysia, Filipina dan masih aktif dan berkembang di Indonesia.
Anggota JI diberkas di Indonesia. (Gambar fail: AP)

Dalam wawancara dengan penulis di Jawa Tengah bulan lalu, salah seorang bekas anggota kanan JI yang memegang peranan sebagai perisik menjelaskan bahawa ada naratif “100 tahun kebangkitan khilafah” di mana waktunya mengacu pada runtuhnya Kesultanan Uthmaniyah (runtuh pada tahun 1924).

Bagi kumpulan JI, yang sebenarnya adalah Al-Qaeda versi tempatan di Indonesia, “naratif kebangkitan ini jadi pembakar semangat tersendiri perjuangan JI sampai hari ini. Naratif ini juga dijadikan alat untuk merekrut anggota baru” jelas bekas anggota kanan JI ini.

Kumpulan pengganas ini pernah kecundang pasca insiden Bom Bali I tahun 2002 dengan ratusan anggotanya ditangkap oleh pasukan keselamatan (dahulunya Satgas Bom sebelum akhirnya dibentuk sebagai Densus 88).

Namun, ternyata mereka bisa membangun kembali kelompoknya meski dengan segelintir anggota yang aktif dan hari ini mereka masih wujud.

Ertinya, ketika tiga faktor di atas iaitu: (1) sistem organisasi, (2) ideologi dan (3) faktor masyarakat tertentu yang mendukung ada dalam satu kumpulan pengganas, maka meskipun kematian menimpa tokoh atau anggota kanan mereka, tidak menjadikan kumpulan pengganas itu runtuh.

Bahkan cenderung jadi lebih besar dengan strategi yang berbeza pula.

Kematian Ayman ini memang akan diratapi oleh para pengikutnya. Namun tidak sedikit yang kemudian mengambil kisah hidupnya sebagai inspirasi.

Misalnya, salah satu aktivis media yang pro Jemaah Islamiyah, An Najah, Mas’ud Izzul M dalam catatannya di media sosial menulis: “Darah mujahid adalah cahaya dan api. Cahaya bagi mereka yang telah berjalan di jalan mereka yang jujur. Dan api untuk orang-orang kafir dan orang-orang munafik.”

Juga salah satu akaun pro Al-Qaeda Indonesia yang lain dengan akaun Saluran Abu Sumayyah mengingatkan bahawa kematian Ayman tidak akan menamatkan perjuangan Al-Qaeda.

Ia menulis: "…Dan sekali-kali, Islam tidak akan pernah kehabisan para pahlawannya yang siap mengorbankan jiwa dan hartanya demi menegakkan agama yang lurus. Hilang satu, tumbuh seribu.”

Apakah kedua catatan media sosial ini mewakili semua suara seluruh umat Islam? Tentu saja tidak. Ini adalah bentuk nyata bagaimana kumpulan pengganas ini membuat dakwaan seolah-olah mereka mewakili umat Islam.

Bahkan, kumpulan pengganas yang pro ISIS di Indonesia seperti jaringan (Jamaah Ansharut Daulah (JAD), secara psikologi senang dengan kematian Ayman ini kerana Ayman dalam berbagai kesempatan selalu menjelaskan bahawa ISIS adalah kelompok khawarij yang sesat, ganas dan tidak berpegang kepada ajaran Islam.

Oleh kerana itu, di media sosial, akaun pro ISIS, Foreigners Whitee III, justeru menuduh Ayman sebagai “murtadin” atau orang-orang yang keluar dari Islam.

Tiga “Single Story” Yang Berbahaya

Barangkali, untuk menangani fenomena yang sangat kompleks ini, kita perlu belajar dari penulis Nigeria, Chimamanda Ngozi Adichie yang melalui karya-karyanya menolak “single story” dari wajah Afrika yang cenderung hanya sesuai dengan cita rasa penjajah dan dunia Barat.

Dalam konteks P/CVE – Prevention/Counter Violence Extremism (Pencegahan/Membanteras Ekstremisme Ganas) sudah saatnya kita keluar dari tiga “single story”.

Pertama, adanya naratif yang cenderung memandang serong terhadap Islam – Islamofobia – yang seolah-olah buta akan sumbangan positif Islam dalam membangun tamadun dunia hari ini.

Kedua, dasar-dasar yang hanya fokus kepada keselamatan negara dan melupakan aspek keselamatan manusia di mana faktor sosial seperti hak asasi manusia, kemiskinan dan tahap pendidikan yang rendah dilupakan.

Ketiga, naratif yang mengabaikan peranan jantina dalam proses radikalisasi, deradikalisasi dan integrasi sosial. Aspek ini sangatlah penting bagi mengingatkan semakin banyaknya kaum perempuan yang terlibat dalam pengganasan, terutamanya setelah terpengaruh oleh media sosial.

MENGENAI PENULIS:
Dr Noor Huda Ismail adalah Zamil Pelawat di Sekolah Pengajian Antarabangsa S. Rajaratnam (RSIS). Beliau pakar dalam kajian radikalisasi dan pengganasan.
Sumber : BERITA Mediacorp/fz

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa