Skip to main content

Iklan

Iklan

Komentar

KOMENTAR: Karisma Buya Ahmad Syafii Maarif cendekiawan ulung lagi disanjungi

Anggaran Waktu Membaca:

BERITAmediacorp: Pada 27 Mei 2022, Nusantara terharu dengan perginya Prof Ahmad Syafii Maarif, seorang intelektual yang disegani kerana prinsip moral dan cakerawala intelektualnya yang luas.

Almarhum terkenal dengan sapaan Buya iaitu pemimpin yang bukan saja pernah memimpin Muhammadiyah tetapi juga tokoh yang disegani oleh pemimpin negara dan masyarakat. Inilah juga tokoh yang boleh disebut pemimpin di belakang tabir, menyampaikan nasihat dan teguran di saat pusaran kuasa terumbang-ambing.

Buya Ilmuan Yang Peduli

Buya adalah pendidik, seorang profesor yang mengajar di perguruan tinggi, dengan ratusan siswa dan aktivis yang telah beliau didik. Bidang ilmunya merentas disiplin dan kepedulian intelektual beliau sangat luas dan mendalam.

Yang paling jelas beliau bukan akademik birokratik yang terasyik dengan geran, ranking dan lain-lain ritus akademik yang sebenarnya menyempitkan visi dan misi ilmu beliau.

Namun yang terhasil adalah membentuk sekumpulan anak-anak muda sama ada dalam perserikatan Muhammadiyah mahupun yang di luar yang telah mengidentifikasi dengan beliau sebagai obor harapan – yakni suara Islam yang pluralis, emansipatif dan demokratis.

Dengan wawasan memajukan umat, Buya tidak pernah tertarik oleh tarikan politik kepartian.

Sang Perantau Yang Mencari

Buya adalah sang perantau yang teguh dalam pencarian, kukuh dalam pendirian, ampuh dalam keberpihakan. Perantau seperti beliau bukan saja seorang yang berpindah tempat untuk membina hidup baru tetapi juga adalah manusia pencari yang hujungnya matlamat kesempurnaan.

Dari riwayat hidup Buya, banyak sisi keperantauan yang dapat ditarik dari pengalaman kehidupan beliau.

Buya kelahiran Sumpur Kudus di Tanah Minang merantau lama ke Jawa, dengan tidak canggung menjadi orang asing, kerana intelektual seperti beliau, setiap tempat yang ia bermastautin di situlah dunia tempat ia mencurah bakti.

Buya pernah merantau ke Malaysia selama dua tahun berkhidmat di UKM. Buya merantau belajar di peringkat Sarjana dan PhD di Amerika Syarikat dan akhirnya menyelesaikan tesis kedoktoran di bawah bimbingan Fazlur Rahman di Universiti Chicago pada 1983.

Agak menarik bila kita memerhatikan pendirian politik dan orientasi agama Buya, sebelum dan sesudah belajar dengan Fazlur Rahman. Paling jelas, pendirian tegar menjadi kendur setelah beliau menekuni ilmu di bawah sang guru yang terkenal dengan gagasan reformisnya.

Inilah juga satu sisi perantau yang memungkinkan Buya menjadi pencari yang berani dan cekal untuk menempuh jalan baru.

Ilmuan Yang Karismatik

Dari tokoh yang karismatik ini kita sering terkagum oleh penampilan dan pembawaan sederhananya. Sesiapa yang pernah dekat dengan Buya, pasti akan merasakan bagaimana Buya seperti sang bapa yang selalu ambil tahu, dengan cara beliau berdepan dengan khalayak sangat santun dan ramah, tetapi tetap tegas dan sering menginspirasi.

Dalam kalangan aktivis muda di Indonesia, malah di Malaysia dan Singapura, beliau telah banyak menyentuh ramai dari kalangan mereka, sama ada yang mengenal beliau dari dekat dan jauh.

Itulah sisi karismatik Buya. Karismatik bukan dalam sifat retorik memukau, tetapi sikap rendah hati, mesra, tidak menjadikan orang takut kepada beliau dan menyejukkan setiap waktu berbicara serta sapaan yang memperlihat keterbukaannya. Yang penting buah ilmu yang beliau berbagi tidak putus-putus dalam pesan, tulisan, ceramah dan khutbah.

Sesungguhnya Buya adalah intelektual publik yang suara dan keberanian moralnya sangat tinggi dan konsisten. Di saat ada persengketaan dan keributan, Buya tidak segan-segan berdiri di pihak yang teraniaya, selagi perundangan negara harus melindungi mereka yang ditekan dan dikasari.

Ini pastinya lahir dari keyakinan beliau akan kemanusiaan Islam yang menjamin keadilan dan kesejahteraan untuk semua. Ukur tara bagi beliau adalah nilai-nilai universal Islam yang harus mendasari segala pembentuk pertimbangan dan penilaian.

Semua ini dapat tertampung, hasil dari telaah dan penguasaan ilmuan beliau yang tersulam kefahaman tauhid, tafsir, sejarah, ilmu politik dan sosiologi.

Tegas beliau, keterabaian besar kepada nilai-nilai ini – yakni isu moral etika, yang sebenarnya antara punca banyak kekacauan dan kerosakan dalam masyarakat.

Pada era Reformasi sebelum Rejim Orde Baru runtuh pada 1998 tampil tiga jaguh yakni Gus Dur, Cak Nur, Amien Rais. Waktu itu Buya belum begitu menonjol, betapa sudah dikenali ramai dan penulisannya makin bersemarak.

Pada era pasca Cak Nur dan Gus Dur – tinggal Buya seorang yang boleh dikatakan intelektual Muslim yang senior, sedangkan Amien Rais terus berapi dalam politik kepartian.

Di bawah sayap Buya menerajui Muhammadiyah, ratusan aktivis muda Muhammadiyah tertarik dengan kaliber intelektual beliau. Buya sendiri meletakkan harapan besar kepada mereka.

Pada Buyalah mereka mengadu nasib, dan menjadi resah dek kerana unsur konservatisme yang berdenyut dalam perserikatan itu, yang tidak selari dengan pegangan anak-anak muda, khasnya dalam lingkaran Jaringan Intelektual Muda Muhammadiyah.

Buya merasakan kritikan dalaman untuk memperbaiki perserikatan ini wajar dan diperlukan. Beliau menegaskan:

“Jika aku mengkritik Muhammadiyah sama ertinya aku mengkritik diri sendiri yang memang harus dilakukan terus-menerus. Tanpa kritik diri, proses kemunduran, jika bukan pembusukan akan berlaku dalam gerakan apa pun.”

Dalam kalangan anggota Muhammadiyah yang takut kononnya anak-anak muda akan menyimpang, Buya menegur ini sebagai ketakutan yang tidak munasabah. Tegasnya, selagi anak-anak muda ini masih “dikawal oleh korodor Kitab Suci” selagi itu tidak perlu dibimbangkan. Beliau malah menegur kecenderungan yang tertutup:

“Selama sebagian warga Muhammadiyah hanya berkutat di lingkungan sempit, selama itu pulalah mereka tidak akan kenal cara berpikir pihak lain. Pendiri Muhammadiyah, Ahmad Dahlan, sepanjang pengetahuanku adalah sosok yang tidak pernah gamang berhadapan dengan siapa saja. Bahkan dia bergaul dengan kaum komunis, Kristen dan siapa saja. Mengapa kemudian sebagian warga Muhammadiyah tidak percaya diri? Jawabannya hanya tunggal: kurang bacaan!”

Begitulah tegas Buya. Dengan keluasan ilmu, fikiran picik boleh dibasmi. Beliau sendiri ingin Muhammadiyah menjadi gerakan ilmu.

Intelektual Yang Berhemah

Buya adalah pengamat politik yang berhemah, cepat mengesan perakusan kekuasaan selain kekontangan moral etika dalam berpolitik. Walaupun Buya berada dekat dengan pusaran kuasa tetapi beliau tidak pernah meletakkan itu sebagai takrif kepada keperibadian beliau. Sebaliknya beliau pemerhati yang intens kepada jalur dan jaringan kekuasaan.

Dari penulisan beliau, dapat kita kesani sikap yang tidak narsistik mahupun defensif mempertahankan pendirian beliau.

Apa yang sering terlantun ialah beliau terserah kepada masyarakat yang akan menilai kerja, usaha dan pendirian sedang beliau teryakin penuh akan pesan-pesan agama untuk menegakkan keadilan dan pencerahan.

Di saat banyak telah mengkesampingkan peranan elit dalam masyarakat Buya sebagai seorang ilmuan dapat mengenal pasti faktor utama yang diperlukan dalam masyarakat. Buya mempermasalahkan elit yang berkuasa. Bagi beliau, elit yang “tuna kejujuran, tuna kreativitas, tuna inisiatif” menjadi tantangan terbesar untuk pembangunan masyarakat dan negara.

Buya mempermasalahkan ketidakselarasan pembangunan, moral etika dengan ilmu dan teknologi. Yang menyedihkan, tambah beliau: “Ilmu dan teknologi berada pada tingkat yang rendah sedangkan keadilan moral juga jauh dari kenyataan”.

Umumnya terdapat tiga tema utama yang sering kali terbangun dalam tulisan-tulisan beliau

Pertama, elit harus dipertanggungjawabkan atas segala yang tidak beres dalam masyarakat. Salah urus tadbir dan penyelewengan korupsi adalah hambatan terbesar kepada masyarakat dan negara.

Kedua, kemiskinan rakyat terbanyak yang harus dibela, dan selagi ini terabai kesenjangan sosial akan melebar dan ini adalah pemanjangan kesengsaraan dan keperitan kepada rakyat.

Ketiga, pembaharuan pemikiran agama yang harus memandu masyarakat, agama sebagai nilai-nilai dasar, memastikan agama bukan saja menjadi penggerak untuk pembangunan bangsa dan umat tapi juga agama tidak disalahgunakan sehingga pecah persaudaraan dalam sebuah negara majmuk.

Di saat beliau mengajar ke arah pembaikan, Buya tidak kurang dengan kupasan kritis. Perhatikan bagaimana beliau menyebut bencana Al-Mutrafun berdasarkan dari istilah dalam al-Quran yang merujuk kepada

“golongan kaya pembawa onak dan bencana, di mana-mana hanya menyebarkan sampah peradaban…nurani mereka telah lama tumpul untuk dapat menangkap jeritan penderitaan rakyat”.

Sebagai intelektual, Buya melihat tugas beliau bukan semata-mata untuk memenuhi kepiawaian ilmiah tetapi adalah pendirian teguh untuk keadilan dan kebenaran.

Kerja intelektual itu bukan sahaja menawarkan gagasan atau formulasi idea tetapi juga menawarkan jalan keluar kepada segala kebuntuan dan kesesatan.

Dalam kerjaya ilmiahnya, Buya tidak banyak menghasilkan monograf yang utuh, melainkan himpunan esei dan sorotan yang kesemuanya menjadi catatan yang memperihalkan seismograf kehidupan bangsa Indonesia.

Buya sebagai intelektual zamannya tegas menyuarakan bahawa konsep negara Islam itu sebenarnya tidak wajar malahan utopis. Sebaliknya yang harus menjadi kepedulian membangun masyarakat dan negara adalah dasar moral-etika kepada kepimpinan yang bertanggungjawab membangunkan institusi, struktur ekonomi, sistem pendidikan, ilmu dan teknologi dan aturan sosial.

Bagi mereka yang mahu mengambil jalan kekerasan atau ekstremisme Buya mengingatkan bahawa jalan seperti itu hanya akan bertemu kegagalan dan sia-sia.

Untuk keadilan sosial berdiri teguh sebagaimana menjadi sila yang kelima dalam Pancasila, harus ada keteguhan membuang sikap korup dan feudal, diganti pula dengan keluhuran demokrasi yang padu. Apabila keadilan sosial dapat berdiri teguh, “semakin sempit ruang gerak bagi kekuatan-kekuatan ekstrem yang selalu mengacau keadaaan.”

Umumnya Buya meletakkan intelektual antara berperan menjadi pengkhianat atau pahlawan. Sang pengkhianat adalah mereka yang tidak dapat menjalankan amanah mereka sebagai intelektual.

Buya sendiri kagumi dengan barisan intelektual Indonesia yang berwawasan progresif seperti Mohamad Hatta, Soedjatmoko, Hasbi Ashsyidiqque, Mochtar Lubis, Nurcholish Madjid, Rosihan Anwar, Rendra, Moeslim Abdurrahman dan ramai lagi.

Para intelektual dari pelbagai ranah harus sama menggembleng tenaga untuk merawat masyarakat yang sedang sakit. Antara sakit besar itu adalah korupsi, kemiskinan dan kemalasan intelektual yang menggadaikan pertanggungjawaban moral etika mereka.

Buya terus yakin bahawa Islam “mengukuhkan pilar-pilar kemanusiaan yang inklusif, toleran, ramah dan santun.” Sering dipertegaskan beliau: “Untuk Indonesia kedepan tugas yang cukup menantang adalah bagaimana mengahwinkan secara sedar dan cerdas nilai-nilai keIslaman yang ramah dengan unsur-unsur keIndonesiaan dan kemanusiaan.”

Pendek kata, Buya adalah seorang 'religious-intellectual' yang lahir dalam konteks masyarakat Islam berdepan dengan tantangan pemodenan dan globabalisasi. Pemergian tokoh seperti ini, yang datang bagai anugerah zaman adalah cita kepimpinan yang wajar diteladani.

Itulah yang disebut dalam ungkapan dulu-dulu akan perihal pemimpin rakyat sebagaimana tercatat oleh Pak Tenas Effendy, yang “hidup merakyat, duduk muafakat tegak sepakat, bercakap membela umat, bekerja membela masyarakat.” Disambung dengan cantik:

“Hidupnya mengabdi kepada rakyat
Taat setia membela umat
Imannya teguh elok tabiat
Janji dipegang sumpah diingat
Menjalankan tugas hatinya bulat
Memikul beban bahunya kuat
Dijadikan pemimpin amatlah tepat
Dijadikan tua besar besar muafakat
Dijadikan induk ilmuanya dapat
Memimpin negeri sejahtera umat.”

MENGENAI PENULIS:

Dr Azhar Ibrahim Alwee ialah Pensyarah Pengajian Melayu di Universiti Nasional Singapura (NUS). Selain kesusasteraan klasik dan moden Melayu, fokus penyelidikan beliau adalah wacana penulisan kritikal dan pembangunan intelektual Melayu-Indonesia.

Sumber : BERITA Mediacorp/fz

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa