Skip to main content

Iklan

Iklan

Komentar

KOMENTAR: Hari Raya Aidilfitri tradisi insani; serlahkan sifat menyantuni dan saling memaafi

Anggaran Waktu Membaca:
KOMENTAR: Hari Raya Aidilfitri tradisi insani; serlahkan sifat menyantuni dan saling memaafi

 (Gambar: BERITAmediacorp/Nazirah Jamzuri)

BERITAmediacorp: Tradisi Hari Raya boleh dianggap sebagai “hari besar” bagi masyarakat Islam di Nusantara. Khasnya di daerah Melayu, ia adalah hari kebesaran paling utama, yang dalam evolusi meraikannya, menjadi sambutan yang ada sisi keagamaan, serta manifestasi warisan kebudayaan yang menarik diperhatikan perkembangannya.

Dalam sambutan ini, ada kecenderungan untuk memilih sepasang dua pakaian tradisional Melayu baik yang lelaki mahupun perempuan, kecil dan dewasa.

Juga tersusun persediaan membuat juadah masakan dan kuih-muih Melayu tradisional, sambil isi rumah dibersihkan dan diganti mana yang perlu.

Ertinya warisan kebudayaan terlestari agak baik dan menariknya pula warisan ini juga melalui perubahan dan kesegaran yang dibuat bilang-bilang tahun. Lihatlah busana Raya yang direka setiap tahun, termasuk kek dan kuih yang memasuki pasaran, serta lagu-lagu Raya baru didendangkan.

Pastilah ada motivasi komersial namun produksi dan penambahan sebuah warisan terus berjalan dan diciptakan.

Namun ada satu lagi sisi tradisi yang bersangkutan dengan soal nilai, amalan dan kesedaran. Ini bersangkut paut dengan tradisi keagamaan yang terlafaz dalam bentuk meraikan Hari Raya ini.

Yang dimaksudkan ini ialah tradisi yang membesarkan nilai-nilai yang menyantuni dan berbagi kepada mereka yang berhak dan memerlukan. Sebenarnya pada bulan Ramadan nilai-nilai ini sudah terjelma awal.

Ajaran yang menggalakkan semangat berbagi dapat dilihat dalam amalan mengagihkan bubur masjid, yang untuk keluarga dan mereka yang kurang berkemampuan adalah habuan yang besar.

Begitu juga dengan amalan mengadakan majlis berbuka puasa di masjid yang dibuka kepada semua. Dalam kalangan jiran tetangga, tidak kurang pula yang berbagi lauk-pauk dan kuih-muih dengan niat ikhlas memberi tanpa difikirkan balasan.

Bayangkan pula yang mendapat habuan itu mereka yang dari keluarga dan individu kurang mampu. Tentu itu suatu nikmat kesyukuran.

<p>(Gambar: Jamiyah Singapura)</p>

Ramadan bulan mulia adalah masa-masa untuk mempertingkatkan amal ibadat, termasuk bersedekah. Pada bulan mulia ini, kita lihat amalan yang dituntut dalam Rukun Islam dijalankan serangkaian, yakni mendirikan sembahnyang, berpuasa dan mengeluarkan zakat. Terkandung dalam amalan membayar zakat fitrah dengan sumber terkumpul yang kemudian nanti disalurkan kepada fakir miskin, justeru mengingatkan kita betapa ajaran Islam prihatin kepada mereka yang terlantar.

Amalan tambahan dengan solat tarawih, bertahajud dan berwirid juga tidak kurang yang sedia melakukannya.

Itulah juga masa menelaah dan merenung, sehingga ada yang khatam membaca Al-Quran sepanjang bulan ini. Ini semua dilakukan demi mendapat keredaan Tuhan dan ini pastinya belum tentu sempurna sekiranya tanggungjawab sosial dalam bentuk berzakat dan bersedekah belum dipenuhi.

Apabila Ramadan berakhir dan Syawal menjelma, itulah tanda hari kemenangan bagi umat Islam yang berpuasa. Dalam menyambut Syawal ini, rumah dibersihkan dan dihiasi, termasuk juga menziarahi tanah perkuburan ahli keluarga yang telah pergi, semua dalam rangka saling mengingati dan mengisafi.

Hari pertama Syawal bermula dengan bertakbir dan bertahmid dalam upacara sembahyang sunat Aidilfitri. Itulah juga bermulanya keluarga berkumpul bersama dengan sanak saudara dan taulan. Dengan pakaian yang bersih dan bagus, hari besar ini adalah hari bermaaf-maafan. Menziarahi rumah sanak saudara dan taulan bermula.

Ukhwah diperkuatkan kerana saling berkunjung dan bertanya khabar memang digalakkan dalam agama.

Dalam berziarah ini perhatikanlah semangat berbagi atau membelikan kuih-muih, termasuk lauk-pauk kepada mereka yang tidak bercukupan, ataupun tidak berkesempatan untuk mendapatkannya.

Ada yang lebih mampu akan memberikan “duit raya” sebelum Hari Raya itu sendiri dengan harapan untuk membantu dan meringankan beban si penerima. Sedekah seperti bukan dalam perkiraan zakat, namun diberikan ikhlas, malah dengan rendah hati menyebut ia sebagai “duit raya” tanpa melihatnya sebagai “sedekah” agar orang yang menerima itu tidak berasa berat ataupun segan.

Inilah sesuatu yang sebenarnya hari kebesaran dalam pengertian asasinya kerana semangat ini datang dari jiwa yang besar, sama ada disedari mahupun tidak.

Itu juga dapat kita lihat bagaimana ibu-ibu kita sering memberi kuih kepada beberapa keluarga, saudara-mara dan sahabat yang memerlukan. Bagi yang mendapat habuan tersebut pastilah besar hati mereka. Inilah amalan sambil menziarahi sambil berbagi, bukan saja berkunjung dengan habuan dan wang, setidak-tidaknya pun diberikan sapaan dan ambil peduli.

<p>Gambar fail sebuah keluarga di Singapura menyambut Hari Raya.</p>

Itu pun sudah membesarkan hati mereka yang dikunjungi.

Begitu juga dengan tradisi menyumbang duit raya dalam “sampul hijau” yang sering kali diberikan kepada anak-anak kecil, termasuk orang-orang tua, ibu tunggal, orang kurang upaya dengan harapan dapat berkat dan moga-moga dapat membahagiakan mereka sedikit.

Semangat berbagi ini sangatlah mulia dan tradisi memberi wang kepada orang-orang tua yang tidak bekerja atau kepada anak-anak kecil yang masih bersekolah sebenarnya dapat kita perhatikan dalam masyarakat.

Juga hari ini, ia diperpanjangkan kepada pembantu-pembantu rumah yang dikenali.

Pembudayaan tradisi saling memberi inilah yang kita diajar dan digalakkan melakukannya dan pada bulan Syawal amalan ini diperkukuhkan lagi.

Satu lagi tradisi yang mulia terpakai dalam menyambut Hari Raya ialah saling bermaaf-maafan dan ini bukan setakat memohon dan memaafkan kesalahan sesama sendiri tetapi dengan mendekati mereka yang kadang dijauhi, dipinggiri dan tidak dimengertikan.

Di hari mulia ini yang sering ditonjolkan sebagai “hari baik bulan baik” kita juga terpanggil untuk membuka hati bagi mendekati mereka yang seperti tersebut di atas. Mungkin saja mereka pernah tersalah, mungkin saja mereka tidak bernasib baik, mungkin saja mereka terpulau dari yang lain.

Begitulah yang pernah terkumandang dalam sebuah lagu nyanyian biduanita Sanisah Huri berjudul “Sabarlah Sayang” gubahan Kassim Masdor. Antara lirik dalam lagu itu terpadu kesanggupan mendekati mereka yang tidak bernasib baik

“Pada mereka yang 'tak mengerti
Menuduh dirimu, di jurang kesalahan saja
'Ku 'tak sampai hati, biarkan engkau sendiri
Tetapi diriku dan juga temanmu
Yang tahu kisah derita dan luka di dada
Hanya 'ku harapkan kau harus bersabar dan bertenang selalu”

 

<p>Gambar fail.</p>

Boleh saja ia dimaknakan kepada mereka yang pernah ditinggalkan, atau pernah dalam tahanan, ataupun dianggap tidak wajar didekati kerana pekerjaan dan cara kehidupan mereka dan sebagainya. Apapun inilah juga keluarga dan sahabat yang wajar kita santuni dan sapai.

Begitulah juga yang kita lafazkan “maaf zahir dan batin”. Lafaz zahir dan batin ini adalah sangat mendasar dalam ajaran agama kita di mana setiap satu amalan itu ada sisi zahir dan batinnya, sama juga dengan kefahaman, tafsiran atau apa jua pertimbangan pemikiran dan perbuatan kita.

Yakni keperibadian, perhubungan, kewujudan kita semuanya ada tingkat zahir dan batin, sehingga kita tidak harus melihat pada sepihak dan selapis saja.

Sesungguhnya hati yang besar adalah jiwa yang pemaaf dan sanggup memandang ke hadapan melihat kemampuan manusia untuk berbuat kebaikan.

Itulah juga terlafaz di awal lagu tadi:

“Lupakan saja kisah yang lalu, gantikan cerita baru
Agar hatimu waspada selalu
Jangan kau kesalkan, jangan engkau tangiskan.”


Pengharapan seperti inilah yang menjadi dukungan yang wajar diberikan agar mereka bisa sama merasa kerahmatan bulan mulia ini.

Maka itu, tradisi beraya kita ini sebenarnya terkandung banyak pesan dan panduan menjalani kehidupan yang sedia merangkul bersama dengan berbagi, menyantuni, mendekati dan memaafi.

Dalam erti kata lain, hari kebesaran jiwa ini adalah hari yang sebenar-benarnya boleh melantunkan rahmat Islam seisi alam dan kemanusiaan.

<p>(Gambar fail, 2019: BERITAmediacorp)</p>

Semoga Hari Raya terus juga bermakna hari kebesaran untuk menegakkan kemanusiaan sebagaimana yang diseru dalam agama kita, selain hari besar ini juga memberi warna kepada kehidupan kebudayaan kita.

Yang penting merayakan kebesaran Aidilfitri adalah memuliakan fitrah insani. Izinkan saya berbagi pantun dengan kalam mengakhiri:

Hari Raya kebesaran Syawal
Mohon maaf sepuluh jari
Carilah kemuliaan akhir dan awal
Mulakan kasih santun peduli


Mohon maaf sepuluh jari
Zahir Batin terlafaz ikhlas
Hari yang baik sama peduli
Sepanjang hidup ia membekas


Selamat Hari Raya Aidilfitri, Sanat 1443 Hijriah!

MENGENAI PENULIS:

Sumber : BERITA Mediacorp/KF/kf

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa