Skip to main content

Iklan

Iklan

Gaya Hidup

BERITA+: Petani kecil Indonesia dilatih cara tanam padi guna kaedah lebih mampan

Para petani kecil di Indonesia kini sedang mempelajari cara-cara untuk menanam padi dengan kaedah lebih mampan.

Anggaran Waktu Membaca:
BERITA+: Petani kecil Indonesia dilatih cara tanam padi guna kaedah lebih mampan

Indonesia merupakan salah satu pengeluar utama beras di dunia, tanaman yang mempunyai jejak karbon yang tinggi.

JAWA TENGAH: Para petani kecil di Indonesia kini sedang mempelajari cara-cara untuk menanam padi dengan kaedah lebih mampan.

Negara itu merupakan salah satu pengeluar utama beras di dunia, tanaman yang mempunyai jejak karbon yang tinggi.

S T Waluyo berasal daripada keluarga petani di daerah Klaten, Jawa Tengah.

Beliau kini mencampurkan ramuan bahan asli tempatan, termasuk siput, untuk menghasilkan baja organik.

"Kelmarin dulu kami masih buat yang konvensional murni, itu sehari semalam sudah lembik, sudah basi. Kami mencuba organik yang setelah ada pelatihan itu bisa dua hari nasi itu masih bertahan," kata Waluyo.

Waluyo merupakan salah seorang daripada lebih 300 petani yang menjadi anggota Koperasi Petani Makanan Mampan Klaten.

Ia bekerjasama dengan sebuah NGO antarabangsa, Rikolto, untuk menanam padi dengan kaedah lebih mampan.

beras indonesia

Menurut Rikolto, warga Indonesia rata-rata memakan sekitar 114 kilogram beras setiap tahun.

Namun, penghasilan padi di seluruh dunia diperkira mencetuskan pelepasan gas rumah hijau yang setanding industri penerbangan.

Untuk berubah kepada amalan pertanian lebih mampan adalah satu usaha berterusan di Indonesia.

"Para petani ini akan bekerja bertungkus-lumus untuk menggunakan kimia bagi memelihara. Bahawa mereka mampu memperolehi hasil tuaian, sudah tentu, ia akan meningkatkan metana," kata Waluyo.

Rikolto merupakan anggota Platform Beras Mampan, atau SRP, satu perikatan global yang cuba mengubah industri tersebut dengan menetapkan piawaian serta amalan terbaik.

Ini termasuk dalam bidang seperti penggunaan air, pengurusan nutrien dan serangga perosak serta hak-hak pekerja ladang.

Kesemua itu digalakkan pihak Rikolto apabila melatih para petani kecil.

PERUBAHAN IKLIM JEJAS HASIL MUTU BERAS

Sawah yang digenangi air dan sistem pengairan yang sering menjadi pilihan merupakan penyumbang utama kepada perubahan iklim.

Ia diperkira menjana pelepasan 10 peratus gas metana dunia.

Kemarau serta hujan terlampau lebat, disebabkan perubahan iklim, menjejas hasil dan mutu beras.

Satu strategi yang dianjurkan kepada para petani untuk meningkatkan tuaian adalah sistem penanaman Jajar Legowo.

Para petani membiarkan ruang kosong bagi setiap dua atau empat barisan tanaman padi.

"Tantangan dari kami, dari pasukan koperasi untuk mengembalikan kebiasaan petani yang sudah pemupukan dan pengolahan yang terlalu berlebihan itu - kita mensosialisasikan tingkatan petani juga harus proses," kata Muhammad Heri Tumbin, Ketua Koperasi Pengeluaran Petani Pangan Lestari, Kabupaten Klaten.

Indonesia ingin meningkatkan pengeluaran makanan, namun mengekalkan kelestarian alam sekitarnya.

beras indonesia

Pihak berkuasa cuba meningkatkan hasil tuaian, dengan menggunakan jenis tanaman padi yang cepat matang. Namun, cabaran tetap ada.

"Belum tersedianya secara cukup kepelbagaian genjah - itu yang pertama. Yang kedua, petani sekarang memang masih dikekang dala proses pengolahan tanah di mana jerame itu tidak segera cepat membusuk. Nah ini Alhamdulilah selain di dinas pertanian juga dari koperasi memang menggalakkan di penyuluhan-penyuluhannya di program-program SRP milik koperasi petani ini memang salah satunya dengan penggalakan penggunaan pengurai itu. Ini cukup membantu kami, selaku dinas ini, kita bisa bersinergi bersama-sama," kata Budi Sulistiyo, Penyuluh Pertanian Lapangan, Dinas Pertanian Kecamatan Bayat, Kabupaten Klaten.

Usaha juga telah diambil bagi menghasilkan beras sesuai ukuran SRP di daerah berjiranan, Boyolali.

Kerjasama daerah itu membimbing anggotanya untuk menghasilkan beras bermutu tinggi atau beras organik dengan cara yang mampan.

Ini selain mendapatkan pensijilan agar hasilnya dapat dijual di dalam mahupun luar negara.

"Untuk SRP di sini, di sini itu baru akan menggunakan racun perosak kimia. Kalau kondisinya sudah parah, tidak bisa dikendalikan dengan organik - itu baru bisa menggunakan pupuk kimia. Untuk petani organik, petani organik di sini sudah secara sepenuhnya menggunakan organik," ujar Wartini, pentadbir usaha Persatua Petani Organis Boyolali.

Beras yang ditanam secara mampan boleh mencapai sehingga AS$0.20 (S$0.30) bagi setiap kilogram di pasaran.

Dengan perubahan iklim dijangka terus menjejas hasil tuaian, ia mungkin mendorong para petani Indonesia untuk berubah.

Sumber : BERITA Mediacorp/fz

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa