Skip to main content

Iklan

Iklan

Gaya Hidup

BERITA+: Pejuang batik Indonesia hasilkan alat analisa cetak asli dari tiruan

Para pejuang ikon budaya Indonesia itu telahpun menghasilkan alat penganalisa batik dengan tujuan melestarikan serta memajukan seni turun-temurun ini.
 

Anggaran Waktu Membaca:

JAKARTA: Kini terdapat alat baru bagi membantu para peminat batik Indonesia menentukan mana yang tulen dan mana yang tidak.

Para pejuang ikon budaya Indonesia itu telahpun menghasilkan alat penganalisa batik dengan tujuan melestarikan serta memajukan seni turun-temurun ini.

Sejauh mana tepatnya teknologi itu dalam membantu para pengguna mengenal pasti batik asli?

Yogyakarta, kota yang cukup meriah, merupakan pusat budaya Jawa.Di pentas antarabangsa, ia juga dikenali sebagai Kota Batik Dunia.

Di Pusat Kraftangan dan Batik, usaha diteruskan bagi melestarikan dan mempromosikan seni tersebut.

Pusat itu menyatakan salah satu cabaran yang dihadapi para pengguna adalah membezakan antara batik tulen daripada palsu.

"Dengan menggunakan aplikasi ini, harapan kami mereka tidak salah dalam mengenalpastinya. Kami tentu saja tidak (ada) masalah dengan mereka memakai batik tiruan tetapi mereka harus tahu bahawa batik yang wajib dilestarikan adalah batik yang menggunakan proses tradisional," kata Encik Isnaini, Penyelaras Bimbingan dan Kaunseling, Pusat Kraftangan dan Batik di Yogyakarta.

Proses pembuatan batik tradisional adalah sangat sukar dan pelukis batik mengambil masa yang lama untuk menjadi pakar serta memerlukan kesabaran yang tinggi.

lukis batik di indonesia

Untuk batik ukiran tangan, setiap corak adalah unikdan tidak ada dua produk yang serupa.

Menghasilkan warna-warna yang diinginkan juga satu proses yang lama, memerlukan kain dicelup berulang kali ke dalam pewarna yang berlainan.

Pusat tersebut membeli batik asli dari seluruh pelusuk Indonesia dan sampel-sampelnya dimuat naik ke pangkalan data alat penganalisa batik.

Penganalisis batik itu mudah untuk digunakan. Pengguna hanya perlu membawa telefon bimbit kira-kira 15 sentimeter dari tekstil untuk ketetapan yang lebih tinggi. Masukan foto ke dalam aplikasi dan hasil dari analisis akan keluar kira-kira lima saat kemudian.

KADAR KETETAPAN APLIKASI PENGANALISIS SEKITAR 90%

Alat tersebut memanfaatkan kecerdasan buatan dan mempunyai kadar ketetapan sekitar 90 peratus.

Para penciptanya berharap dapat meningkatkan ketetapannya dengan menambah sampel batik.

Setakat ini, terdapat lebih 1,500 contoh dalam pangkalan data tersebut.

batik indonesia

"Jadi mengambil sampel menjadi perlu. Jumlah itu mungkin boleh sampai sepuluh ribuan dari sisi angka dengan melihat begitu beragamnya perkembangan batik yang ada di tanah air. Misalnya, di Jawa, pasti akan lebih banyak. Nanti di Sumatera, di Sulawesi, kami ambil beberapa pensampelan secara berkadar. Itu sebagai upaya untuk tidak terlalu banyak sampel yang kita bawa. Yang penting, bagaimana mewakili penduduk dan itu bisa menjadi perwakilan sampling setiap daerah," terang Heru Kustanto, Ketua Dasar Khidmat Industri, Kementerian Perusahaan Indonesia.

INDUSTRI BATIK INDONESIA TERANCAM PRODUK TIRUAN LEBIH MURAH DARI LUAR

Indonesia berusaha untuk mengekalkan batik tradisional sedang industri tersebut terus menjadi mangsa bahan cetakan mesin tempatan serta produk tiruan lebih murah dari luar negara.

Terdapat kebimbangan bahawa perjanjian perdagangan seperti Kerjasama Ekonomi Menyeluruh Serantau (RCEP), yang bakal berkuat kuasa tahun ini, akan memudahkan negara asing membanjiri pasaran Indonesia dengan produk tiruan.

"Batik cetak yang memang diimport dari luar boleh jadi disayangkan kerana di dalam negeri, kami boleh untuk menghasilkan batiknya, dengan catatan bahawa batik-batik yang mereka hasilkan, walaupun pencetakannya akan tetap menggunakan batik-batik dengan motif dan juga dengan ragam hias yang sudah ada di Indonesia," kata Ardi Hariyadi, Ketua Unit Khidmat di Muzium Tekstil Jakarta.

"Falsafah dari setiap motif yang ada di Indonesia sangat luas sekali dan mereka yang menggunakan batik, mereka akan tahu saya menggunakan batik dari Pekalongan, saya menggunakan batik dari Yogya, saya menggunakan batik dari Lasem, ada di Cirebon dan sebagainya," tambah beliau.

Batik adalah satu tradisi yang semakin pupus dan pakar batik kini semakin berkurangan.

Para pejuang batik berharap wadah baru seperti alat penganalisa batik dapat bantu membezakan antara kaca dengan permata agar karya seni warisan turun-temurun itu dapat dilestarikan.

Sumber : BERITA Mediacorp/fz

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa