Skip to main content

Iklan

Iklan

Dunia

Tragedi Stadium Kanjuruhan: Suami isteri penyokong Aremania maut, tinggalkan anak tunggal yatim piatu

Anggaran Waktu Membaca:
Tragedi Stadium Kanjuruhan: Suami isteri penyokong Aremania maut, tinggalkan anak tunggal yatim piatu

(Gambar: Agensi berita)

Diterbitkan : 02 Oct 2022 09:53PM Dikemas Kini : 02 Oct 2022 09:53PM

MALANG: Pasangan suami isteri M Yulianton, 40 tahun dan Devi Ratna S, 30 tahun, menjadi korban rusuhan penyokong di Stadium Kanjuruhan Malang, Jawa Timur.

Memetik laporan Kompas, pasangan suami isteri itu yang merupakan penyokong Arema FC atau Aremania dipercayai terjatuh dari tangga di stadium tersebut dalam tragedi pada Sabtu malam (1 Okt).

Menurut laporan Kompas lagi,  anak tunggal mereka M Alfiansyah, 11 tahun yang ikut sama ke stadium selamat ditolong polis.

Menurut abang Yulianton, Doni, adiknya mungkin terjatuh dari anak tangga stadium.

"Mukanya sudah biru pucat. Anak mereka sempat meminta bantuan polis dan selamat," katanya.

Menurut Doni keluarga mereka terlalu sedih dengan kejadian itu, lebih-lebih lagi ia berlaku menjelang hari ulang tahun anak mereka, bulan depan.

Tragedi pada Sabtu malam itu meragut nyawa sekurang-kurang 174 orang, manakala lebih 180 mangsa cedera. Ia antara kemalangan terburuk di dunia dalam arena bola sepak, selepas di Peru yang mengorbankan 300 individu,  lebih 50 tahun lalu.

Sumber : Agensi berita/SU/ny

Ikuti perkembangan kami dan dapatkan Berita Terkini

Langgani buletin emel kami

Dengan mengklik hantar, saya bersetuju data peribadi saya boleh digunakan untuk menghantar artikel dari Berita, tawaran promosi dan juga untuk penyelidikan dan analisis.

Iklan

Lebih banyak artikel Berita

Iklan

Aa